ARTIKEL

KAPAN ANAK HARUS DIBAWA KE DOKTER

Monday, 12 October 2015

SHARE      

Kapan anak harus dibawa ke dokter

Demam, batuk, atau diare biasanya dianggap serangan sepele. Padahal pada tahap tertentu sebaiknya orangtua segera membawa anak ke dokter untuk penanganan lebih lanjut. Berikut gejala-gejala yang perlu diperhatikan orangtua saat anak terserang sakit.

1. DEMAM Kenaikan suhu tubuh ini sebenarnya merupakan tanda sistem kekebalan tubuh sedang bekerja melawan infeksi yang biasanya ditimbulkan oleh virus atau bakteri. Demam umumnya cukup ditangani di rumah dengan kompres air hangat dan memberikan obat penurun demam, namun segera bawa anak ke dokter bila:
• Suhu tubuh lebih dari 37,5° C dan disertai gejala-gejala seperti: susah/tidak mau minum/makan; rewel/menangis terus-menerus dan tak dapat ditenangkan; tidur terus-menerus, lemas, dan sulit dibangunkan; kejang; sakit kepala hebat yang menetap; sesak napas; muntah atau diare terus-menerus.
• Dalam 1-2 hari demam hilang-timbul atau malah tak berangsur hilang padahal sudah diberikan obat penurun panas maupun kompres dengan air hangat.

2. BATUK Batuk merupakan salah satu mekanisme pertahanan tubuh untuk mengeluarkan sumber gangguan/benda asing, seperti lendir, benda yang terhirup, infeksi di saluran napas, dan sebagainya. Namun jika terjadi hal berikut segera bawa anak ke dokter:
• Batuk tak juga reda setelah 2-3 hari.
• Disertai demam, sulit bernapas, napas berbunyi, napas cepat dan sesak, muntah, batuk berdarah, sulit makan/minum atau tenggorokan sakit saat menelan.

3. DIARE Seperti halnya demam dan batuk, diare merupakan cara penolakan tubuh terhadap kuman atau benda lain yang membahayakan saluran pencernaan. Segera bawa anak ke dokter jika:
• Buang air besar terus menerus dalam tenggang waktu yang tak terlalu jauh dan sekali buang air besar volumenya banyak.
• Disertai demam, darah, muntah, tak mau makan/minum, sakit perut terus-menerus selama 6 jam atau lebih.
• Terdapat tanda-tanda dehidrasi, di antaranya: ubun-ubun bayi melesak ke dalam/cekung; lesu dan kurang aktif; tidak pipis selama 4 jam atau lebih; warna urine lebih pekat; menangis tanpa air mata; bibir kering dan pecah-pecah; mata cekung.

  BACA JUGA

Benarkah Hujan-hujanan Menjadi Penyebab Gejala Flu Disertai Batuk Pada Anak?

apa benar kalau bermain hujan bisa membuat anak flu dan batuk? Kalau sudah begini, lantas apa yang harus Bunda lakukan agar Si Kecil tidak mudah jatuh sakit?

Artikel25/11/2020

Solusi Saat Buah Hati Terserang Flu dan Batuk Selama PSBB Transisi

Flu dan batuk pada anak biasanya terjadi akibat infeksi virus influenza atau Rhinovirus yang membuat mereka mengalami hidung tersumbat, bersin, batuk, dan terkadang disertai demam. Jika hal ini terjadi, yuk simak beberapa hal berikut ini.

Artikel17/11/2020

Mengintip Manfaat Kandungan bodrexin Untuk Meringankan Flu dan Batuk Anak

Memilih obat flu dan batuk untuk anak bukanlah hal yang bisa dilakukan dengan sembarangan. Hal utama yang harus Bunda perhatikan adalah kandungan bahan yang ada di dalamnya.

Artikel16/11/2020